Bronkospasme

Sinusitis

Bronkospasme adalah keadaan patologi berbahaya yang dicirikan oleh gejala. Sekiranya sakit, seseorang mengalami serangan sesak nafas kerana kekejangan dinding bronkus secara tiba-tiba, yang menyebabkan pengurangan lumen di saluran udara.

Bronkospasme tidak dapat dikeluarkan sendiri (tanpa campur tangan terapeutik).

Dalam artikel itu, kita akan mempertimbangkan apa itu bronkospasme: gejala, sebab, kaedah rawatan, prinsip diagnosis dan komplikasi.

Penerangan mengenai penyakit ini

Dengan bronkospasme, terdapat penyempitan kaliber sederhana dan kecil lumen pokok bronkial. Bronkospasme adalah keadaan patologi yang disebabkan oleh mampatan serat otot licin atipikal.

Pelanggaran ini disertai dengan pembengkakan membran mukus yang teruk, serta penurunan patensi pernafasan, yang disebabkan oleh kekurangan udara, sesak nafas, batuk paroxysmal.

Sebagai bagian dari serangan, pesakit mungkin mengalami serangan panik disebabkan oleh rasa takut mati lemas. Kekambuhan yang kerap menyebabkan kebuluran oksigen, perasaan sesak nafas.

Gejala perkembangan

Gejala bronkospasme dapat muncul ketika patologi berkembang, perlahan dan cepat. Bronkospasme dicirikan (gejala pada orang dewasa sebelum rawatan dan pengenalpastian penyebabnya):

  • postur paksa;
  • pembengkakan urat serviks;
  • dyspnea;
  • sianosis di kawasan segitiga nasolabial;
  • pucat kulit;
  • pernafasan yang berpanjangan, disertai dengan bersiul dan mengi;
  • takikardia;
  • batuk tidak produktif dengan sebilangan kecil rembesan bronkus.

Bersin, insomnia, berpeluh berlebihan, lebam di bawah mata dan tanda-tanda tersedak adalah gejala tambahan yang menunjukkan kekejangan pada bronkus dan penyempitan lumen pada organ pernafasan. Gejala bronkospasme pada kanak-kanak lebih ketara daripada pada orang dewasa.

Pada tanda-tanda pertama bronkospasme, penting untuk memberikan rawatan perubatan tepat pada masanya dan menghilangkan rasa takut. Reaksi psikosomatik memperburuk perjalanan patologi.

Punca patologi

Dinding bronkus - organ pernafasan berpasangan - terdiri daripada serat otot licin. Dengan bronkospasme, otot menguncup. Proses ini menghalang agen berbahaya memasuki badan..

Di satu pihak, ini melindungi sistem pernafasan badan, di sisi lain, ia menyebabkan kegagalan dalam proses bekalan oksigen.

Mekanisme perkembangan penyakit:

  1. Bahan asing, memasuki saluran pernafasan melalui nasofaring, mempunyai kesan menjengkelkan pada membran mukus.
  2. Neuron menghantar isyarat ke otak, yang menghasilkan tindak balas - pengecutan serat otot.
  3. Pada masa ketegangan, otot memberikan tekanan pada kapal. Aliran darah berkurang. Penyedutan menjadi sukar, batuk yang tercekik muncul.
  4. Kerana proses stagnan, plasma darah mula merembes melalui dinding pembuluh darah. Bentuk edema.
  5. Lumen bronkus berkurang kerana edema. Keadaan semakin teruk.

Bronkospasme adalah reaksi badan terhadap percubaan menembusi mikroorganisma atau objek. Kekejangan yang berpanjangan mengancam nyawa kerana ancaman kegagalan pernafasan akut.

Dalam usaha mengimbangi kebuluran oksigen, pesakit menarik nafas pendek tetapi kerap. Tindak balas semula jadi ini menyebabkan udara terbentuk di paru-paru. Akibatnya, pernafasan sukar..

Oksigen yang diproses terkumpul di dalam sistem pernafasan. Karbon dioksida yang berlebihan adalah akibat hipoksia. Sekiranya tidak ada campur tangan oleh profesional perubatan, serangan itu sering membawa maut.

Varieti (klasifikasi)

Bergantung pada penyebabnya, bronkospasme dibahagikan kepada jenis:

Gejala muncul kerana tindak balas badan terhadap kontak dengan bahan yang menyebabkan reaksi alergi. Pengeluaran T-limfosit dipercepat.

Alergen memasuki badan melalui jalan luaran atau dalaman. Selain bengkak pada bronkus, gatal mungkin muncul, ada ruam kulit dan sensasi terbakar, hiperemia.

Bronkospasme alergi sama ada atolik atau alahan berjangkit. Untuk menghilangkan serangan, anda perlu menghadkan hubungan pesakit dengan alergen yang berpotensi.

  • Paradoks.

Dengan jenis bronkospasme ini, sukar untuk menghentikan tanda-tanda mati lemas. Gambaran klinikal bertambah buruk.

Gejala seketika: di bawah pengaruh faktor patologi, keadaan pesakit boleh bertambah buruk dalam beberapa saat. Etiologi bronkospasme dibahagikan kepada primer dan sekunder. Dalam kes pertama, hiperreaktiviti bronkus diperhatikan terhadap latar belakang asma bronkial, pada yang kedua - pengaruh penyakit bersamaan yang lain.

  • Tempatan - kekejangan dinding bronkus yang licin; prosesnya dilokalisasi di kawasan kecil kerana kemasukan badan asing ke saluran pernafasan atau munculnya neoplasma.
  • Bahagian separa - bahagian kecil dan sederhana pokok bronkus terjejas; pengudaraan dikekalkan.
  • Jumlah - penurunan kapasiti saluran udara yang ketara.

Rawatan bronkospasme diresepkan setelah mengenal pasti penyebab patologi yang timbul. Pada tanda-tanda pertama penyakit ini, anda mesti mendapatkan bantuan yang berkelayakan..

Muslihat terlarang

Tidak semua ibu bapa memahami apa itu bronkospasme, kerana gejala pada anak mungkin halus, tetapi ketika patologi berkembang, mereka menjadi lebih jelas..

Kesalahan yang dilakukan dalam usaha menghentikan serangan boleh mengorbankan nyawa pesakit. Pertimbangkan tindakan apa yang memburukkan keadaan.

Dengan bronkospasme, dilarang sama sekali:

  1. Untuk memberi pesakit urut menggunakan minyak dan krim aromatik.
  2. Masukkan plaster sawi.
  3. Gunakan rawatan madu dan herba.
  4. Ambil ubat yang melegakan serangan batuk.
  5. Ambil antihistamin yang menghalang proses ekspektasi.
  6. Minum ubat penenang.

Agar tidak membahayakan pesakit dan tidak memperburuk serangan, perlu berjumpa doktor. Pengubatan sendiri bronkospasme mengancam nyawa.

Komplikasi

Sekiranya bronkospasme dirawat tepat pada masanya, perjalanan penyakit ini akan dipermudahkan dan tidak akan menyebabkan komplikasi lebih lanjut. Dalam beberapa kes, tidak ada campur tangan terapeutik yang diperlukan untuk memulihkan patensi saluran udara.

Komplikasi terburuk adalah transformasi jenis patologi separa menjadi keseluruhan, ciri asma. Lebih daripada 200 orang, menurut statistik WHO, mati akibat keadaan ini setiap tahun..

Bronkospasme membawa maut pada 3-20 peratus orang semasa pembedahan.

Diagnostik

Diagnosis utama patologi sering dilakukan oleh doktor kecemasan. Pada masa akan datang, pakar pulmonologi, ahli imunologi alahan (jika perlu) dan pakar lain bekerjasama dengan pesakit.

Kaedah utama untuk menentukan bronkospasme termasuk:

  • Pemeriksaan visual.

Sebagai sebahagian daripada diagnosis, doktor memeriksa keadaan dan warna kulit, mengkaji kedudukan paksa tubuh pesakit, di mana proses pernafasan dipermudahkan baginya.

  • Percik. Kaedah ini membantu untuk mengenal pasti bunyi luar dalam proses pernafasan..
  • Auskultasi. Doktor mengesan tanda-tanda sukar bernafas, berdebar-debar jantung, tachypnea.
  • Oksimetri nadi. Ketepuan oksigen darah di arteri, degupan jantung, tahap kekurangan oksigen diukur.
  • Spirografi. Parameter pernafasan luaran dan peratusan penyempitan pada lumen bronkus diperiksa.
  • Radiografi dan tomografi yang dikira. Mereka dianggap kaedah tambahan dalam kerangka diagnostik, yang memungkinkan untuk menggambarkan gambaran klinikal.

Pada kanak-kanak kecil, radiografi membantu mendiagnosis bronkospasme. Pada pesakit intubasi - capnografi.

Rawatan bronkospasme

Untuk rawatan bronkospasme pada orang dewasa dan kanak-kanak, disarankan untuk menggunakan kaedah terapi dalam kombinasi:

  • Ubat-ubatan yang mendorong pengembangan lumen bronkus dan menekan aktiviti otot-otot bronkus.
  • Bronkodilator (biasanya dalam bentuk aerosol).
  • Penyedutan yang membantu menghentikan kekejangan.
  • Ubat glukokortikosteroid.
  • Ekspektoran.

Dalam beberapa kes, dengan bronkospasme, ubat antivirus diresepkan (jika kekejangan disebabkan oleh selesema). Untuk patologi kulat, bakteria dan lain-lain yang bersifat berjangkit, antibiotik ditetapkan.

Melegakan kekejangan dengan bronkitis obstruktif

Dengan bronkitis obstruktif, serangan bronkospasme disertai dengan rasa sakit dan perasaan memerah kuat di kawasan dada. Untuk melegakan simptom, agonis adrenergik digunakan - ubat-ubatan yang mengandungi bahan yang menekan aktiviti reseptor pada pokok bronkus dan menyumbang kepada pengembangannya.

Dilarang menggunakan Naphthyzine, Adrenalin dan Ephedrine jika pesakit tidak dapat menarik nafas penuh.

Penting: untuk menentukan bahawa bronkospasme menjadi penyebab penyumbatan pernafasan adalah tugas doktor. Melegakan tanda-tanda penyakit ini boleh membawa maut.

Sekiranya gejala muncul, hubungi ambulans. Untuk membantu pesakit sebelum doktor, disyorkan:

  • menanggalkan pakaian yang ketat sehingga sukar bernafas;
  • menukar kedudukan recumbent ke posisi duduk;
  • memastikan udara segar memasuki bilik;
  • berikan pesakit air yang mengandungi alkali (susu dan air mineral yang ditambahkan soda).

Semasa serangan, makan dilarang sama sekali. Dengan bronkospasme pada kanak-kanak, campur tangan doktor diperlukan, diikuti dengan kemasukan ke hospital.

Sebab dan gejala kekejangan bronkus, melegakan serangan dan rawatan

Kekejangan bronkus adalah keadaan patologi di mana otot-otot bronkus mula berkontraksi secara tidak sengaja, yang menyebabkan penurunan lumen di dalamnya.

Ini menghentikan aliran oksigen ke dalam badan dan penghapusan karbon dioksida. Pesakit mengalami kesukaran untuk bernafas dan bernafas di udara, perasaan berat timbul.

Terdapat banyak sebab berlakunya serangan seperti itu, mungkin alahan atau penyakit pernafasan..

Apa itu bronkospasme

Keadaan patologi ini adalah reaksi terhadap sebarang rangsangan. Pada bronkus, berlaku kontraksi otot yang tidak disengajakan, yang mengurangkan lumen saluran udara, akibatnya, sukar untuk bernafas.

Pernafasan seseorang menjadi sukar, jumlah oksigen yang mencukupi tidak masuk ke paru-paru, sesak nafas mungkin berlaku. Untuk menampung kekurangan oksigen, pesakit mula bernafas secara aktif.

Pada masa ini, pertolongan segera diperlukan, anda perlu melegakan serangan secepat mungkin dan menormalkan pernafasan.

Bentuk bronkospasme

Terdapat beberapa bentuk bronkospasme:

  1. Dengan kemampuan untuk memulihkan pernafasan dengan ubat-ubatan.
  2. Dengan penyumbatan bronkus yang tidak dapat dipulihkan.

Juga, bronkospasme boleh:

  1. Sebahagian - terdapat kawasan di paru-paru yang mengekalkan fungsinya.
  2. Jumlah - kekejangan otot merangkumi semua bronkus.

Penyebab bronkospasme dan faktor risiko

Selalunya, bronkospasme diperhatikan pada pesakit dengan asma bronkial. Walau bagaimanapun, patologi boleh timbul sebagai akibatnya:

  • bronkitis obstruktif - jenis ini terutamanya terdapat pada orang yang mengalami alahan;
  • bronkiolitis - sering didiagnosis pada kanak-kanak akibat jangkitan virus dan penyakit pernafasan yang mempengaruhi bronkus kecil dan alveoli. Penyakit ini sangat cepat dan boleh menyebabkan perkembangan radang paru-paru;
  • alahan - ini boleh menjadi rinitis, makanan atau alahan rumah tangga. Dengan penyakit ini, bronkus menjadi sangat sensitif terhadap sebarang pengaruh negatif. Akibatnya, bronkospasme mula terserlah apabila terdedah kepada alergen. Dengan penyakit seperti itu, anda harus menjalani pemeriksaan dan menghilangkan semua risiko agar penyakit ini tidak membawa kepada asma;
  • fibrosis sista adalah penyakit kongenital yang menyebabkan pembentukan rembesan bronkus terganggu;
  • asma jantung - reaksi bronkus berlaku kerana genangan darah di kapilari paru;
  • pengambilan benda asing ke saluran pernafasan. Bronkospasme berlaku dengan latar belakang pertindihan lumen oleh objek asing, edema dinding bronkus. Objek tajam yang boleh merosakkan selaput lendir dan menyebabkan peningkatan pengeluaran lendir sangat berbahaya;
  • keracunan - bronkospasme berlaku semasa muntah, apabila zarah-zarah kecil dapat memasuki bronkus dan menyebabkan kerengsaan membran mukus. Selalunya berlaku pada kanak-kanak;
  • tekanan berterusan;
  • pendedahan kepada keadaan cuaca buruk.
  1. Kecenderungan keturunan terhadap penyakit pernafasan.
  2. Selsema yang kerap berlaku pada masa kanak-kanak, bronkitis dan adenoid.
  3. Ciri-ciri pengembangan saluran pernafasan, kerana pembersihan bronkus yang tidak mencukupi dari rembesan terkumpul mungkin ada.

Pada orang yang terdedah kepada alergi, faktor predisposisi untuk perkembangan penyakit ini adalah:

  1. Penyakit pernafasan dan virus akut.
  2. Sentuhan kerap dengan alergen.
  3. Mengambil ubat tertentu (penisilin, beta-blocker untuk menurunkan tekanan darah, dll.).
  4. Merokok pasif.
  5. Aktiviti fizikal yang berlebihan.

Gejala bronkospasme

Kontraksi otot-otot bronkus dengan kesan negatif pada mereka adalah reaksi terhadap perengsa. Dengan bronkospasme, otot tidak berehat untuk masa yang lama, ini menyebabkan peningkatan aliran darah, edema membran mukus dan penyempitan lumen bronkus.

Akibatnya, kegagalan pernafasan berkembang. Sekiranya langkah-langkah segera tidak diambil untuk meredakan serangan, kekurangan oksigen akan bermula, yang boleh membawa maut.

Gejala utama serangan adalah:

  1. Rasa sesak nafas yang berterusan, rasa berat di dada.
  2. Sesak nafas, iaitu penyedutan pendek dan nafas panjang.
  3. Batuk yang ganas, jarang berlaku dengan pembuangan dahak.
  4. Memutihkan kulit.
  5. Denyutan jantung.
  6. Berpeluh banyak.
  7. Berdehem bising.

Pesakit pada saat-saat seperti itu dalam keadaan tegang, tubuhnya sedikit condong ke depan dengan sokongan di tangannya, dan kepalanya ditarik.

Terdapat gejala serangan, di mana seseorang dapat menilai patologi yang menghampiri:

  1. Bersin dengan lendir yang banyak dari hidung.
  2. Kemerahan mata, kulit gatal.
  3. Batuk.
  4. Cephalalgia.
  5. Sering menggunakan tandas.
  6. Kelemahan, sikap tidak peduli.

Walaupun dengan penampilan seseorang, seseorang dapat memahami bahawa dia mengalami kekejangan bronkus: sukar baginya untuk bernafas, otot pernafasan bekerja keras.

Pada pesakit dengan asma, serangan seperti itu boleh berlaku dengan alasan apa pun, sama ada hidung berair atau bersentuhan dengan alergen. Pada bronkitis yang tersumbat, batuk tersedak boleh tiba-tiba muncul.

Pada mulanya, seseorang mengalami sesak nafas yang teruk, selepas itu sesak nafas muncul dan ketidakupayaan untuk menarik nafas penuh. Mengi di paru-paru jelas dapat didengar.

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Dengan bronkospasme yang berpanjangan, tubuh mungkin diracuni oleh karbon dioksida, yang tidak dikeluarkan dari badan.

Kegagalan pernafasan membawa kepada peningkatan jumlah paru-paru, kekurangan oksigen dalam darah, genangan darah di vena cava superior dan inferior, serangan jantung dan peredaran darah.

Sekiranya tiada rawatan kecemasan, pesakit boleh mati!

Diagnostik

Untuk mengenal pasti penyebab kegagalan pernafasan, diperlukan diagnosis menyeluruh:

  1. Sebagai permulaan, pesakit diperiksa untuk mengesan edema, hipertensi arteri, dan lain-lain. Pesakit mempunyai pelepasan udara yang tidak lengkap dari paru-paru semasa menghembus nafas, serta ketahanan terhadap penyedutan.
  2. Anamnesis dikumpulkan, yang membantu mengetahui apa yang menyebabkan penyakit ini.
  3. Penyelidikan perkakasan:
  • spirometri - digunakan untuk mengesan kemungkinan penyumbatan paru-paru;
  • flowmetry puncak - membolehkan anda menentukan bagaimana penyempitan bronkus.
  • bodyplethysmography - membantu mendapatkan maklumat mengenai keadaan fungsi pernafasan dan pertukaran gas paru-paru.

Rawatan bronkospasme

Ubat hanya melegakan gejala dan mencegah akibat yang tidak menyenangkan dari penyakit ini. Perkara utama adalah untuk menghapuskan punca serangan..

Rawatan untuk bronkospasme merangkumi:

  • mengambil ubat bronkodilator yang mengendurkan otot-otot bronkus, ini membantu melegakan serangan;
  • penggunaan inhaler dengan agen hormon yang melebarkan bronkus, melegakan kekejangan dan keradangan;
  • penggunaan glukokortikosteroid;
  • minum yang kerap dan hangat, penggunaan ubat ekspektoran yang membantu menghilangkan kahak.

Sekiranya rawatan sedemikian tidak memberikan hasil dalam satu jam, anda harus berjumpa doktor. Pesakit menjalani rawatan lebih lanjut di hospital di bawah pengawasan pakar..

Dalam setiap kes, rawatan akan berbeza, tetapi yang utama adalah mengecualikan hubungan dengan faktor-faktor yang menyebabkan kekejangan. Sekiranya alergi, anda perlu keluar ke udara segar, bilas hidung dan bilas tekak anda.

Bronkospasme pada asma memerlukan ubat segera yang akan melegakan kekejangan dan mengembangkan lumen pada bronkus. Dalam setengah jam, anda boleh mengambil ubat ekspektoran.

Penjagaan segera

Pertolongan cemas untuk bronkospasme adalah seperti berikut:

Buka tingkap untuk udara segar. Anda harus berhati-hati jika penyakit ini disebabkan oleh alergen yang berada di jalan (debunga, bau, dll.).

  1. Hubungi ambulans.
  2. Sekiranya serangan itu tidak berlaku untuk pertama kalinya, maka anda harus mengambil ubat-ubatan yang akan membantu melegakan kekejangan.
  3. Tenang, duduk dengan lebih selesa.
  4. Bernafas secara merata, tanpa bimbang, kerana panik hanya akan memperburuk keadaan.

Pesakit asma harus selalu mempunyai ubat di kabinet ubat mereka untuk melegakan bronkospasme. Mereka membantu meningkatkan lumen pada bronkus, mengendurkan otot, melegakan pembengkakan selaput lendir dan membiarkan dahak mengalir. Ubat ini termasuk:

  1. Inhaler membentuk simpatomimetik.
  2. Glukokortikosteroid - ubat hormon yang datang dalam bentuk semburan atau penyelesaian untuk penyedutan.
  3. Anti alahan.
  4. Holinoblockers untuk penyedutan.

Semua ubat mesti diresepkan oleh doktor yang kompeten. Pengambilan ubat sendiri dalam kes ini dilarang sama sekali..

Rawatan selepas melegakan serangan

Setelah serangan itu lega, rawatan harus diteruskan. Ini diperlukan untuk menghilangkan sebab-sebab yang menyebabkannya..

  1. Sekiranya itu adalah jangkitan pernafasan, maka antibiotik dan ubat antivirus diresepkan, penyedutan.
  2. Untuk alahan - antihistamin, glukokortikosteroid.

Pencegahan

Untuk mencegah perkembangan semula bronkospasme pada kanak-kanak dan orang dewasa, perlu mengambil langkah-langkah untuk mencegah:

  • merawat penyakit virus dan berjangkit yang tepat pada masanya yang boleh menjadi faktor dalam perkembangan kekejangan bronkus;
  • elakkan aktiviti fizikal yang berlebihan;
  • mengawal keadaan mental dan emosi anda;
  • untuk menolak dari tabiat buruk.
  • jika boleh, kecualikan pengaruh persekitaran yang buruk.

Untuk mengelakkan kekejangan seperti itu semasa dan selepas pembedahan, ditetapkan terapi desensitizing menggunakan antihistamin dan kortikosteroid..

Semasa operasi, anestesia umum dengan pengudaraan paru-paru ditunjukkan, yang akan membantu menormalkan pertukaran gas.

Kekejangan bronkus adalah keadaan serius dan berbahaya yang boleh membawa maut. Gejala pertama harus menjadi alasan untuk berjumpa doktor.

Pesakit dengan bronkitis obstruktif dan asma harus menjaga kesihatan mereka dan menjalani pemeriksaan perubatan secara berkala.

Sebarang sentuhan dengan alergen harus dikecualikan, tidak boleh berada di tempat yang banyak orang semasa tempoh wabak, dan jika ada tanda-tanda selesema, segera mulakan rawatan.

Gejala dan rawatan bronkospasme pada orang dewasa

Setiap pesakit ke-10 dengan bronkitis atau asma bronkial mempunyai gejala bronkospasme. Sekiranya tidak bertoleransi terhadap kesan bahan tertentu, bronkospasme alergi juga boleh timbul. Jadi apa yang perlu dilakukan sekiranya dikesan?

  • Cara mengenali?
  • Amalan popular

Apakah patologi ini?

Bronkospasme adalah ubah bentuk tajam lumen bronkio-bronkus kerana pengecutan tisu otot pada dinding bronkus. Dengan pengesanan lewat atau kekurangan rawatan tepat pada masanya, ia boleh mengganggu pernafasan normal.

Ia bukan penyakit, tetapi muncul sebagai faktor bersamaan penyakit atau reaksi alergi sistem pernafasan.

Ejen penyebab penampilannya adalah:

  • bronkitis,
  • laringitis,
  • asma bronkial,
  • kejutan anaphylactic atau alergi,
  • sebatian kimia yang terperangkap dalam bronkus semasa penyedutan,
  • objek asing di lumen bronkus,
  • penyakit lain atau onkologi yang mempengaruhi kerja sistem pernafasan.

Cara mengenali?

Dalam komplikasi seperti bronkospasme, gejala-gejala tersebut adalah sifat tertentu. Atas dasar mereka, penyebab permulaan penyakit ditentukan, pertolongan cemas diberikan. Bronkospasme dapat ditentukan oleh gejala tertentu. Ini termasuk:

  1. Pernafasan yang kerap. Selalunya disertai dengan serangan kekurangan oksigen, rasa berat dan lendir yang banyak di rongga dada.
  2. Nafas khas dengan pernafasan yang berpanjangan dan bersiul yang menyertainya, yang dapat didengar walaupun dari kejauhan. Gejala ini menunjukkan pengabaian rawatan atau ketidakberkesanannya.

Semasa menyedut, otot tambahan kumpulan interkostal dimuat, kadang-kadang sinus hidung ditarik kembali.

Ini dapat dikesan secara visual oleh kontraksi mereka, manifestasi keletihan dalam bentuk sedikit gelap kerana aliran darah tambahan atau pecah kapilari yang lemah di tempat beban otot.

  • Kering, terasa mengi di paru-paru. Mereka menunjukkan kehadiran badan asing atau alahan yang lebih teruk.
  • Batuk yang menyakitkan. Sebab-sebab penampilannya berbeza. Bersamanya, pemulihan bronkospasme tidak diingini. Hanya doktor yang hadir yang dapat mengenal pasti punca batuk.
  • Kecenderungan pesakit untuk mengambil kedudukan yang tidak wajar (misalnya, duduk dengan penekanan pada anggota badan). Kadang-kadang, pergerakan yang tidak biasa bagi seseorang dinyatakan (perubahan pesongan dada semasa bernafas, postur terganggu, kedutan tangan ketika batuk, dll.). Semua tindakan disertai dengan ketakutan singkat (kejutan).
  • Kulit menjadi sangat pucat, kulit di bawah mata berwarna biru. Ini adalah akibat kekurangan oksigen.
  • Setelah didiagnosis, sindrom bronkospasme sering perlu dikurangkan untuk menstabilkan keadaan pesakit sebelum dikenal pasti dengan rawatan yang tepat. Untuk ini, ubat digunakan atau tindakan tertentu dilakukan..

    Penjagaan segera

    Pertolongan cemas untuk bronkospasme diberikan sejurus selepas diagnosis sindrom. Bagaimana cara membuang bronkospasme? Tanda kekejangan pertama menimbulkan kompleks langkah-langkah sokongan.

    Sekiranya anda berada di bilik dengan sumber patogen alergi seseorang, anda mesti segera pindah ke bilik lain. Pakaian yang menyukarkan pernafasan dikeluarkan darinya. Untuk menghentikan sindrom, kemasukan udara segar diperlukan - ia membantu mengembalikan pertukaran oksigen yang betul di dalam badan, menyumbang kepada penyingkiran awal edema. Sekiranya berlaku eksaserbasi teruk, tablet Euphyllin atau Rectodelt digunakan.

    Untuk asma bronkial, ubat penyedut disyorkan. Penyedutan dilakukan dengan permulaan serangan untuk penyingkiran sindrom awal. Ini penting, kerana asma yang memburukkan lagi menyumbang kepada perkembangan awal.

    Pelepasan kekejangan dapat diatasi dengan memakan minuman beralkali seperti air mineral yang dihangatkan, susu suam dengan sedikit soda, atau air soda.

    Pengambilan sedikit cecair seperti itu (150-200 ml) 0,5-1 jam selepas permulaan kekejangan akan membantu mengurangkannya tanpa membahayakan tubuh. Kaedah ini kadang-kadang hanya diperlukan dalam kes di mana, misalnya, bronkospasme paradoks diprovokasi oleh pendedahan dadah..

    Menggosok dengan air sejuk dapat membantu mengurangkan pengeluaran bengkak dan lendir melalui kesan penyejukan. Ia juga berguna untuk dihapuskan kerana fakta bahawa dengan kesan tajam dari bahan sejuk, tubuh digerakkan - ia lebih aktif mengaktifkan mekanisme pertahanan badan.

    Eufillin atau Rectodelt dapat digunakan dalam dropper. Rawatan bronkospasme seperti ini pada orang dewasa lebih berkesan daripada kaedah biasa, kerana penembusan bahan rawatan ke tisu yang teriritasi lebih cepat.

    Dilarang menggunakan ubat-ubatan seperti Suprastin atau Diphenhydramine untuk mengurangkan batuk semasa serangan. Mereka membantu meningkatkan rembesan lendir organ pernafasan..

    Antihistamin kategori 1 yang lain juga dikontraindikasikan..

  • Semua ubat digunakan tidak lebih dari sekali sehari..
  • Sekiranya berlaku pemburukan, rawatan dengan agen luaran dengan bau khas (minyak aromatik, Asterisk, dll.) Tidak dibenarkan..
  • Pemanasan pemanasan dan plaster sawi tidak boleh diterima.
  • Cadangan ini berguna semasa kecemasan. Walau bagaimanapun, untuk normalisasi sepenuhnya, perlu menjalani rawatan..

    Rawatan

    Pemulihan dilakukan secara rawat jalan atau di rumah - ia ditentukan oleh doktor berdasarkan spesifik rawatannya. Perlu diingat bahawa kemungkinan kambuh yang tidak dijangka, oleh itu, ubat kecemasan harus selalu ada.

    Bergantung pada tahap pendedahan dan data individu pesakit, doktor boleh menetapkan kaedah yang ditawarkan oleh farmakologi moden:

    1. Adrenomimetik - membuat pengembangan bronkus dengan penurunan pembengkakan membran mukus mereka. Bahan seperti epinefrin atau efedrin sangat berkesan.
    2. Jumlah B-adrenostimulan. Dengan bertindak pada reseptor adrenergik β1-β2, mereka memberikan kesan yang cepat dan positif. Mereka diedarkan secara meluas dalam bentuk alat sedut: Izadrin, Euspiran, Novodrin, Alupent, Orciprenaline sulfate, Astmopent.

    Selektif β2-adrenostimulan (selektif) - penyedut Fenoterol, Terbunalin sulfat (Bricanil), Salbutamol atau Ventolin.

    Mereka bertindak berdasarkan prinsip yang serupa dengan agonis adrenergik, merangsang pergerakan epitelium ciliated bronkus.

  • Xanthines - Rectodelt, Euphyllin, Teopek - melegakan bronkospasme, mengembangkan patensi bronkus, mengurangkan tekanan arteri pulmonari dan lain-lain, mengekalkan kesan sehingga 12 jam.
  • Antikolinergik - Atropin, Platyphyllin, dan lain-lain - adalah bronkodilator yang kuat. Tetapi mereka juga menyebabkan penebalan kahak..
  • M-antikolinergik - Atropin (Astmatol), Solutan, Efatin, Atrovent, Berodual. Mereka dikelaskan mengikut kaedah pentadbiran dan tahap pendedahan.
  • Corinfar dan Finoptin - kedua-dua glukokortikosteroid diberikan untuk suntikan intravena dan intramuskular, dan melalui penyedutan.
  • Expectorants - meningkatkan kapasiti bronkus, kahak nipis. Dibahagikan kepada mucolytics (Mukaltin, Himopsin), motor rahsia (tincture herba) dan secretolytic (iodida, minyak pati).
  • Semua ubat mempunyai kegunaan khusus dan kontraindikasi sendiri. Mereka perlu merawat bronkospasme sendiri mengikut dos dan di bawah pengawasan pakar yang hadir.

    Dengan pengisian cecair yang kuat atau pemburukan penyakit yang mendasari, kadang-kadang mereka memerlukan campur tangan pembedahan. Ia dilakukan di bawah anestesia umum. Setelah selesai, kursus pemulihan tambahan ditetapkan dengan pesakit tinggal di institusi perubatan.

    Amalan popular

    Rawatan bronkospasme telah lama diketahui dalam perubatan rakyat. Ia memberi pencegahan kepada bentuk seperti bronkospasme laten, yang menunjukkan gejala hanya apabila patogen masuk dengan penyedutan.

    Prinsip semua kaedah dibahagikan kepada 2 kategori: dalaman dan luaran. Dalam kes ini, dibenarkan untuk menggabungkannya antara satu sama lain atau dengan ubat-ubatan. Asas tindakannya adalah menipis lendir dan mengeringkannya, mengurangkan keradangan. Untuk ini, decoctions herba digunakan, minyak digosok dan kompres digunakan semasa mengurangkan gejala.

    Komponen utama adalah madu, royal jelly, propolis, ramuan sage, lemon balm, coltsfoot, pudina dan tanaman lain yang mempunyai bahan sokongan yang diperlukan. Tetapi untuk penggunaan, anda mesti tahu dengan pasti bahawa produk tersebut sesuai untuk kes ini, dan tidak akan menyebabkan alahan dan sesak nafas..

    Gabungan rawatan rakyat dan ubat meningkatkan kesan terapi secara keseluruhan. Ini membolehkan anda sembuh lebih cepat kerana kesan kompleks dan merupakan latihan yang sangat baik untuk penindasan diri walaupun kekejangan yang paling tidak dijangka. Tetapi, untuk tidak bereksperimen pada kesihatan anda, tindakan ke arah ini mesti dipersetujui dengan doktor.!

    Gejala kekejangan paru

    Bronkospasme

    Maklumat am

    Bronkospasme adalah keadaan akut yang disebabkan oleh penyempitan lumen bronkiol kecil dan cabang terminal bronkus. Biasanya menimbulkan kekejangan otot licin bronkus, pelbagai penyakit sistem pernafasan, termasuk asma bronkial, bronkitis, dan ia juga boleh berlaku semasa reaksi alergi, keracunan dengan bahan toksik dan sebagai komplikasi operasi.

    Keratan rentas bronkiol

    Mekanisme pengembangan bronkospasme didasarkan pada kerengsaan mekanikal serat saraf phrenic dan vagus, pengaruh ubat parasympathomimetic dan anticholinesterase, atau pengumpulan amina biogenik seperti histamin dan serotonin. Akibatnya, terdapat pengecutan otot licin dinding bahagian terminal bronkus dan penyempitan lumennya, pelanggaran patensi bronkus - sindrom bronkospastik. Ini menyebabkan kemerosotan proses bekalan oksigen ke tubuh dan kekurangan pernafasan akut berkembang, penyumbatan saluran udara dengan lendir. Hipoksia akut menyebabkan gangguan pada pusat pernafasan dan kardiovaskular, yang boleh membawa maut.

    Kekejangan bronkus pada asma bronkial

    Peningkatan nada otot licin - bronkospasme adalah asas penyumbatan saluran udara pada asma bronkial, yang berlaku sebagai tindak balas kepada pendedahan kepada alergen. Bronkokonstriksi yang disebabkan oleh pembebasan mediator (histamin, leukotrienes) disertai dengan edema mukosa bronkus yang berkaitan dengan tarikan sel yang menyumbang kepada tindak balas keradangan.

    Pengelasan

    Bergantung pada gambaran klinikal dan struktur yang terlibat dalam bronkospasme, terdapat:

    • bronkospasme separa - yang dicirikan oleh pemeliharaan kawasan tisu paru-paru yang dapat berfungsi dengan normal;
    • total - berbeza dalam penglibatan semua bronkiol dan cabang kecil pokok bronkial.

    Kekejangan dahan pokok bronkial dengan reaksi alahan boleh berkembang akibat rangsangan luaran dan dalaman dan berbeza dalam bentuk alergi atopik dan berjangkit.

    Varian dan ciri status asthmaticus

    Status asma (ICD-10: J46) adalah penyumbatan saluran udara berterusan yang tahan lama dan tahan terhadap rawatan konvensional. Ia berlaku:

    • berkembang dengan perlahan - biasanya disebabkan oleh peningkatan keradangan dan penyumbatan bronkus secara beransur-ansur;
    • anaphylactic - penyempitan lumen struktur pokok bronkus secara langsung akibat tindak balas anafilaksis hiperergik jenis segera yang disebabkan oleh hubungan dengan alergen, misalnya dengan asap tembakau, wap petrol;
    • anaphylactoid - berkembang dengan bronkopasm kolinergik akibat pendedahan kepada pelbagai perengsa (perengsa), dicirikan oleh ketiadaan mekanisme imunologi untuk perkembangan kekejangan.

    Sindrom bronkospastik dan bronkospasme adalah patologi polyetiologis. Hiperreaktiviti bronkus biasanya berlaku:

    • disebabkan oleh faktor mekanikal - tumor atau mampatan trakea dan struktur pokok bronkial;
    • akibat penyedutan debu kasar, serta udara yang mengandungi klorin, amonia dan bahan lain;
    • dengan gangguan hemodinamik peredaran paru pelbagai asal;
    • hasil daripada pemberian ubat dan bahan lain yang menyebabkan reaksi alergi dan kejutan anaphylactic;
    • terhadap latar belakang penyakit lain - asma bronkial, penyakit paru-paru obstruktif kronik, laringitis, radang paru-paru, karditis, rhinitis, pollinosis, batuk kering, sarkoidosis, hipertensi paru, terutamanya terhadap latar belakang aktiviti fizikal yang berlebihan.

    Gejala bronkospasme

    Bergantung pada jenis bronkospasme, gejala keadaan akut berbeza dengan ketara:

    • bronkospasme separa disertai dengan sesak nafas, pernafasan yang berpanjangan, peningkatan nada otot pernafasan, kering dan lembap yang berlaku di paru-paru, hipertensi arteri sederhana, sianosis membran mukus;
    • peningkatan bronkospasm separa membawa kepada sianosis dan peluh yang lebih ketara, peningkatan mengi kering dan basah, hipertensi arteri sederhana dan mengi;
    • kekejangan total bronkus dicirikan oleh kekurangan pernafasan sepenuhnya dan ini adalah penyebab biasa "penangkapan pernafasan akut".

    Perhatian! Sekiranya mungkin untuk menghentikan penyempitan lumen di bronkus dengan bronkodilator, maka dalam hal ini mereka berbicara mengenai penyumbatan saluran udara yang boleh dibalikkan, misalnya, yang timbul akibat asma bronkial. Jika tidak, patologi merujuk kepada penyakit obstruktif yang tidak dapat dipulihkan akibat penyumbatan saluran udara, yang biasanya diperhatikan pada bronkitis kronik.

    Gejala bronkospasme pada kanak-kanak

    Bronkospasme pada kanak-kanak di bawah umur 3 tahun sering berlaku apabila benda asing (bahagian mainan atau pereka) masuk ke dalam lumen cabang bronkus. Dalam kes ini, kanak-kanak mula tersedak, merasa berat dan sesak di dada, dan ibu bapa harus berjumpa doktor jika mereka menemui sekurang-kurangnya salah satu daripada gejala berikut:

    • mengi;
    • batuk yang luar biasa dan tidak produktif dengan sejumlah kecil dahak likat;
    • sianosis atau pucat kulit di bawah mata dan sekitar mulut, pembengkakan urat di leher, pengembangan dada.

    Gejala bronkospasme pada orang dewasa

    Pada orang dewasa, bronkospasme biasanya bermula dengan tiba-tiba sesak nafas yang hilang dengan ubat. Kesukaran bernafas membuat pesakit mengambil postur paksa, yang membolehkannya bersandar pada tangannya. Pada masa yang sama, wajah menjadi sianotik, dan dada akan diangkat untuk penyedutan maksimum. Dengan serangan berlarutan yang teruk, otot dinding perut dan tali pinggang bahu mula bergabung untuk melakukan tindakan bernafas, suara jantung menjadi pekak dan keadaan mula mendapat ciri status asma.

    Analisis dan diagnostik

    Selalunya, keadaan akut yang menyebabkan proses broncho-obstructive atau kekejangan otot-otot bronkus mudah ditentukan semasa memeriksa pesakit dan mendengar keluhannya. Tetapi untuk mengetahui tahap keparahan keadaan, perkara berikut dapat dilakukan:

    • bronkografi - membolehkan anda menilai keadaan saluran udara;
    • nadi oksimetri - kaedah untuk menentukan jumlah oksigen dalam aliran darah dan degupan jantung;
    • capnografi - kajian mengenai kepekatan karbon dioksida di udara yang dihembus.

    Rawatan bronkospasme

    Sekiranya bronkokonstriksi mempunyai etiologi alergi, maka penghapusan alergen memainkan peranan penting dalam rawatannya.

    Penjagaan kecemasan untuk bronkospasme yang berlaku secara tiba-tiba dan untuk pertama kalinya dikurangkan dengan penggunaan:

    • 0,1% larutan adrenalin - dos harus dikira bergantung pada berat badan: jika tidak melebihi 60 kg, maka cukup untuk memberikan 0.3 ml subkutan, dengan berat rata-rata 60-80 kg - 0.4 ml, jika melebihi 80 kg - maka anda perlu menyuntikkan tidak lebih daripada 0.5 ml dan ulangi sehingga kesannya dicapai 2 kali lagi, mengekalkan selang 20 minit;
    • 5% larutan efedrin hidroklorida pada dos 0.5 ml secara subkutan.

    Semasa ambulans kecemasan tiba, anda perlu mengetahui cara melegakan bronkospasme di rumah:

    • memberi pesakit akses ke udara segar;
    • duduk orang itu dan longgarkan pakaian mereka di dekat dada dan leher;
    • gunakan mana-mana bronkodilator yang disedut yang pesakitnya tidak alah, misalnya, Ventolin, Seretide, Berodual, Bronholitin, Berotek, Atrovent, atau dalam kes yang melampau, gunakan ubat bronkospasmolitik - Pulmicort, Beklazon;
    • beri pesakit minum dengan air mineral tulen suam atau dengan penambahan soda.

    Rawatan bronkospasme pada orang dewasa

    Biasanya, doktor yang hadir menetapkan ubat bronkodilator kepada individu yang mempunyai kecenderungan untuk halangan bronkus dan setiap pesakit tahu bagaimana melegakan bronkospasme pada orang dewasa secepat mungkin.

    Keadaan lebih rumit sekiranya kekejangan otot-otot bronkus timbul buat pertama kalinya dengan latar belakang kesihatan mutlak. Dalam keadaan seperti itu, anda harus segera memanggil ambulans kecemasan, kerana penyebab keadaan akut boleh menjadi reaksi alergi yang cepat dan mungkin diperlukan pemberian adrenalin yang segera..

    Apa yang perlu dilakukan dengan bronkospasme pada kanak-kanak?

    Sangat penting untuk merawat bronkospasme pada kanak-kanak dengan status asthmaticus, kerana serangan bermula dengan ketahanan terhadap simpatomimetik dan mungkin tidak hilang dalam masa 12 jam, disertai dengan pelanggaran fungsi saliran bronkus, mencegah sputum mengosongkan secara normal dan memprovokasi "sindrom paru-paru senyap" dan keadaan serius - koma hypercapnic, kehilangan kesedaran, nadi seperti benang dan pernafasan Cheyne-Stokes.

    Keadaan ini pada kanak-kanak memerlukan kemasukan ke hospital dan penempatan segera di unit rawatan rapi. Dengan peningkatan sesak nafas, sebelum melegakan bronkospasme, pesakit dapat intubasi trakea dan disambungkan ke ventilator.

    Rawatan biasanya dimulakan dengan titisan intravena segera dengan larutan aminophylline 2,4%, 4-6 mg per 1 kg berat badan selama 20 minit, dan pemberian selanjutnya 0,06 mg / kg selama satu jam. Juga, suntikan prednisolon jet 2-4 mg / kg intravena boleh diresepkan dengan peningkatan dos sebanyak 20-50% setiap 4 jam untuk mencapai kesan terapeutik.

    Sebagai tambahan kepada fakta bahawa anda perlu mengetahui cara melegakan bronkospasme, penting untuk diingat apa yang tidak boleh dilakukan jika anda mengesyaki bronkospasme:

    • gunakan antitussives;
    • berikan madu, suntikan herba dan ubat-ubatan rakyat lain;
    • gosokkan dada dengan pelbagai balsem dan salap pemanasan;
    • mengambil ubat penenang.

    Bronkospasme

    Bronkospasme (sindrom bronkospastik) adalah keadaan patologi yang berlaku apabila otot licin bronkus berkontrak dan lumennya berkurang. Dengan bronkospasme, terdapat kesukaran masuknya oksigen ke dalam badan, sementara karbon dioksida secara praktikal tidak diekskresikan. Lebih sukar bagi pesakit dengan bronkospasme untuk menghirup udara daripada menghirupnya, walaupun menurut sensasi subjektif pesakit, juga sukar baginya untuk menghirup.

    Penyebab bronkospasme dan faktor risiko

    Penyebab utama bronkospasme adalah:

    • asma bronkial;
    • bronkitis (terutamanya pada kanak-kanak di bawah umur tujuh tahun);
    • peningkatan penyakit paru-paru obstruktif kronik (terutamanya pada perokok aktif dan sekiranya terdapat bahaya industri);
    • tindak balas alahan yang ketara terhadap penyedutan bahan yang menjengkelkan (habuk, asap rokok, asap bahan kimia, pencemaran industri dari persekitaran, dll.), kejutan anafilaksis;
    • keracunan badan terhadap latar belakang penyakit virus atau bakteria saluran pernafasan;
    • kesan sampingan sejumlah ubat (termasuk reaksi terhadap anestesia);
    • aktiviti fizikal yang berlebihan (terutamanya pada pesakit dengan asma bronkial);
    • kemasukan badan asing ke saluran pernafasan (terutamanya pada kanak-kanak di bawah usia tiga tahun);
    • keadaan tertekan;
    • faktor cuaca buruk.

    Kecenderungan genetik juga berperanan dalam perkembangan bronkospasme..

    Bentuk bronkospasme

    Bentuk keadaan patologi berikut dibezakan:

    • bronkospasme dengan penyumbatan saluran udara yang boleh dibalikkan (boleh dihentikan dengan ubat bronkodilator);
    • bronkospasme dengan penyumbatan saluran udara yang tidak dapat dipulihkan (tidak dapat dihentikan oleh bronkodilator).

    Sekiranya berlaku bronkospasme semasa pembedahan atau dalam tempoh selepas operasi sekiranya tidak ada langkah-langkah resusitasi kecemasan, hasil yang mematikan adalah mungkin.

    Bergantung pada kelaziman proses patologi dan tahap penyempitan bronkus, bronkospasme dibezakan:

    • separa - kawasan tisu paru-paru yang berfungsi normal dipelihara;
    • jumlah - kekejangan lengkap bronkiol dan bronkus kecil.

    Gejala bronkospasme

    Kekejangan bronkus adalah reaksi pelindung refleks bronkus, penyempitan tajam yang terjadi sebagai tindak balas terhadap tindakan perengsa, yang menimbulkan halangan untuk penembusan perengsa ke paru-paru pesakit. Dengan perkembangan bronkospasme patologi, proses ini menjadi berlarutan - otot-otot bronkus yang menguncup terus memerah bronkus, dan bukannya bersantai. Oleh kerana tekanan yang meningkat dari luar, juga karena peningkatan aliran darah, dinding dalam bronkus membengkak, lumen menyempit, yang mencegah udara dari normal melewati saluran pernafasan. Dengan perkembangan proses patologi yang lebih jauh, kebuluran oksigen badan akan bermula. Untuk mengimbangi kekurangan udara yang akut, pesakit dengan bronkospasme mula menarik nafas kejang, namun, kerana penyempitan lumen bronkus, pernafasan sukar, udara terkumpul di saluran pernafasan bawah, dan ini menimbulkan halangan bagi oksigen untuk memasuki badan.

    Gejala utama bronkospasme adalah:

    • perasaan kekurangan udara akut, serta rasa berat di dada, yang menyebabkan pesakit mengalami serangan ketakutan, panik;
    • sesak nafas yang meningkat (penyedutan pendek dan pernafasan sukar yang berpanjangan), berdehit yang bising;
    • batuk yang menyakitkan, yang dalam beberapa kes mungkin disertai dengan sedikit pembuangan dahak likat, tetapi lebih kerap tidak produktif;
    • pucat kulit, nada kulit sianotik di sekitar mulut;
    • takikardia, bunyi jantung yang teredam;
    • berpeluh berlebihan (peluh sejuk);
    • postur tegang paksa dengan badan condong ke depan dan sokongan pada tangan, bahu yang diangkat, kepala ditarik.

    Lebih sukar bagi pesakit dengan bronkospasme untuk menghirup udara daripada menghirupnya, walaupun menurut sensasi subjektif pesakit, juga sukar baginya untuk menghirup.

    Terdapat sebilangan tanda yang menunjukkan bronkospasme yang akan datang. Ini termasuk:

    • bersin, disertai dengan penampilan pelepasan telus dari hidung;
    • kulit gatal, kerengsaan mata;
    • batuk paroxysmal yang teruk;
    • dyspnea;
    • sakit kepala;
    • peningkatan kekerapan membuang air kecil dan peningkatan jumlah air kencing yang dikeluarkan;
    • kelemahan, kemurungan, atau mudah marah.

    Secara visual, pada pesakit dengan bronkospasme, ketegangan pernafasan dapat dilihat, serta pergerakan otot pernafasan (ruang interkostal tenggelam, saluran darah di leher membengkak, sayap hidung ditarik).

    Dengan jumlah bronkospasme, pernafasan pesakit benar-benar tidak ada, yang disertai dengan gangguan teruk dalam pertukaran gas.

    Diagnostik

    Diagnosis bronkospasme total tidak sukar, berbeza dengan bronkospasme separa, yang mungkin mempunyai sedikit gejala. Sebagai tambahan kepada warna sianotik kulit, serta hipertensi arteri sederhana dengan kawalan visual di bawah torakotomi, pesakit mengalami keruntuhan paru-paru yang tidak mencukupi semasa menghembus nafas, serta peningkatan daya tahan terhadap inspirasi buatan. Asidosis pernafasan yang stabil dengan pengudaraan mekanikal yang kuat menunjukkan adanya bentuk bronkospasm separa pendam.

    Kajian fungsi pernafasan luaran sangat penting untuk diagnosis bronkospasme. Semasa menjalankan kaedah diagnostik perkakasan, kepekatan minimum atau ketiadaan karbon dioksida sepenuhnya di udara yang dihembuskan ditentukan, sementara kepekatannya dalam darah pesakit meningkat.

    Diagnosis pembezaan dilakukan dengan obturasi mekanikal bronkus dengan badan asing, lenturan tiub endotrakeal, berkembang secara akut semasa anestesia dengan atelektasis. Selalunya diperlukan untuk membezakan proses patologi ini dengan edema paru, yang terakhir juga boleh menjadi tahap akhir bronkospasme. Pada tahap awal perkembangan bronkospasme, pesakit mengalami bradikardia, hipertensi arteri dan tekanan nadi rendah kerana peningkatan tekanan darah diastolik, sejumlah kecil sputum vitreous likat dipisahkan. Dengan edema paru dengan latar belakang tekanan darah tinggi, takikardia berkembang, tekanan nadi meningkat kerana peningkatan tekanan darah sistolik, maka hipoksia miokard terjadi, diikuti oleh fibrilasi ventrikel dan penangkapan jantung. Pada pesakit dengan edema paru, sputum berbuih bercampur darah dipisahkan.

    Secara visual, pada pesakit dengan bronkospasme, ketegangan pernafasan dapat dilihat, serta pergerakan otot pernafasan (ruang interkostal tenggelam, saluran darah di leher membengkak, sayap hidung ditarik).

    Rawatan bronkospasme

    Bahaya tertentu adalah perkembangan bronkospasme pada kanak-kanak, jadi keadaan ini harus dihentikan secepat mungkin..

    Sekiranya bronkospasme berlaku dengan latar belakang kesihatan yang lengkap, sekiranya tidak ada asma bronkial pada pesakit, dan juga sekiranya tidak dapat menghentikan keadaan patologi dalam satu jam pada pesakit yang riwayatnya sudah mempunyai bronkospasme, perlu memanggil ambulans.

    Sekiranya diketahui bahawa penyebab perkembangan proses patologi adalah kesan alergen, ia mesti dihilangkan, memberi masuknya udara segar, bilas hidung dengan air dan bilas tekak.

    Sekiranya bronkospasme berlaku pada pesakit dengan asma bronkial, perlu menggunakan salah satu ubat yang melegakan bronkospasme dan mengembangkan lumennya. Selepas 15-20 minit selepas menggunakan bronkodilator, ubat ekspektoran dibenarkan. Dalam kes penghapusan bronkospasme sendiri, etiologi yang tidak diketahui, anda harus menjalani pemeriksaan untuk menentukan penyebab keadaan patologi..

    Rawatan perubatan bronkospasme bergantung pada proses patologi utama, dengan latar belakang keadaan ini, dan dipilih untuk setiap pesakit secara individu. Untuk menghentikan serangan, mereka menggunakan ubat-ubatan bronkodilator dan ubat-ubatan yang melemaskan otot-otot bronkus, pesakit yang menderita penyakit pernafasan di mana risiko terkena bronkospasme meningkat (misalnya, asma bronkial), disarankan untuk menyimpan pernafasan saku aerosol dosis di zon akses cepat. Penyedutan ultrasonik dengan penyelesaian ubat antispasmodik, agen hormon anti-radang juga berkesan..

    Dadah yang membantu menghilangkan kekejangan otot licin bronkus termasuk:

    • glukokortikoid (mempunyai kesan anti-radang, mengurangkan pengeluaran bahan aktif secara biologi pada otot-otot bronkus);
    • agonis adrenergik (bertindak secara langsung pada otot licin bronkus, mengembangnya);
    • M-antikolinergik (serupa dengan agonis adrenergik, tetapi agak kurang berkesan).

    Dianjurkan untuk menambah rawatan utama dengan banyak minum.

    Dalam beberapa kes, pesakit dengan bronkospasme memerlukan terapi oksigen di persekitaran hospital.

    Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

    Terhadap latar belakang bronkospasme yang berpanjangan, hipokemia dapat berkembang dengan perkembangan hiperkapnia, peningkatan jumlah paru-paru, kesesakan pada vena cava yang unggul dan inferior, serta penangkapan jantung dan peredaran darah.

    Dengan melegakan keadaan patologi tepat pada masanya, prognosis biasanya baik. Dengan perulangan bronkospasme yang kerap pada kanak-kanak (terutamanya di bawah usia enam tahun), prognosis bertambah buruk.

    Sekiranya berlaku bronkospasme semasa pembedahan atau dalam tempoh selepas operasi sekiranya tidak ada langkah-langkah resusitasi kecemasan, hasil yang mematikan adalah mungkin.

    Pencegahan

    Untuk mengelakkan berlakunya bronkospasme, disarankan:

    • rawatan penyakit tepat pada masanya yang dapat menjadi latar belakang perkembangan bronkospasme;
    • mengelakkan aktiviti fizikal yang berlebihan;
    • mengelakkan situasi tertekan dan tekanan mental;
    • penolakan tabiat buruk;
    • mengelakkan pendedahan kepada faktor persekitaran yang tidak baik.

    Untuk mencegah perkembangan bronkospasme semasa pembedahan pada tempoh perioperatif, disyorkan menjalani terapi desensitizing dengan antihistamin dan kortikosteroid, serta terapi aerosol dengan bronkodilator. Diperlukan anestesia umum dengan kedalaman yang cukup dengan pengudaraan paru-paru yang mencukupi, kerana pertukaran gas normal dapat dilakukan.

    Video YouTube yang berkaitan dengan artikel:

    Kekejangan pernafasan, apa yang perlu dilakukan?

    Pernafasan adalah proses semula jadi dan penting. Dan sangat berbahaya jika tiba-tiba menjadi sukar. Malangnya, kekejangan saluran udara tidak asing lagi bagi banyak pesakit. Walau bagaimanapun, asal proses sedemikian agak berbeza. Apa sebab munculnya kekejangan pernafasan dalam kes tertentu dan bagaimana ia dapat dihilangkan, hanya pakar yang akan menentukan.

    Sebab dan mekanisme

    Hampir semua orang tahu apa itu kekejangan. Kita bercakap mengenai pengecutan serat otot, yang juga terdapat di dinding saluran pernafasan. Tetapi hanya jika proses seperti itu meliputi saluran udara, maka itu menyebabkan penyempitannya, yang mengakibatkan penurunan alami aliran udara yang mengalir ke paru-paru.

    Penyebab kekejangan paling kerap terletak pada gangguan saluran pernafasan atas atau bawah. Di antara keadaan patologi yang bertanggungjawab untuk fenomena seperti itu, laringotrakeitis dan asma bronkial harus dibezakan secara berasingan. Ini adalah penyakit berjangkit dan alergi, disertai dengan gangguan pernafasan pada orang dewasa dan kanak-kanak. Tetapi kekejangan boleh berkembang kerana sebab lain:

    • Hipoparatiroidisme.
    • Spasmofilia.
    • Tetanus.
    • Histeria.
    • Tumor laring.
    • Kardia Achalasia.

    Seperti yang anda lihat, pengecutan otot licin saluran pernafasan disebabkan oleh pelbagai gangguan sistemik dan tempatan - keradangan, alergi, jangkitan, elektrolit, gangguan hormon dan neuropsikiatrik. Faktor luaran juga menyumbang kepada kemunculan kekejangan:

    • Debu udara.
    • Penyedutan aerosol kimia.
    • Bahan ubat.
    • Alergen.
    • Merokok.

    Beberapa keadaan mempunyai kaitan yang jelas dengan situasi yang tertekan, sementara yang lain dipicu oleh makan. Tetapi satu atau lain cara, tubuh mempunyai stereotaip patologi yang mencetuskan kekejangan otot licin. Dan untuk mengenal pasti + adalah tugas utama doktor.

    Penyebab kekejangan pernafasan bukan sahaja gangguan pada saluran pernafasan - proses patologi dapat merangkumi sistem badan yang lain.

    Setiap penyakit mempunyai simptom tersendiri di mana ia dapat dikenali dan dibezakan daripada penyakit lain. Oleh itu, pemeriksaan klinikal pesakit menduduki tempat penting dalam proses diagnostik. Doktor menilai keluhan pesakit, belajar darinya bagaimana penyakit itu bermula dan berkembang, setelah itu kemerosotan diperhatikan, dan ketika keadaan kesihatannya bertambah baik. Kemudian pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan kaedah fizikal yang lain (palpasi, perkusi, auskultasi).

    Kekejangan pernafasan biasanya timbul secara tiba-tiba. Dalam beberapa kes, di hadapan mereka, pesakit mungkin merasakan sebilangan "harberers". Sebagai contoh, serangan asma bronkial yang akan datang dapat diandaikan oleh perasaan tidak menyenangkan di dada, bersin, atau peningkatan batuk. Pengecutan otot licin spasmodik menyebabkan kesukaran bernafas, yang disertai dengan gejala berikut:

    • Sesak nafas (inspirasi atau ekspirasi).
    • Pucat dan akrosianosis (sianosis hujung jari, hidung).
    • Kebimbangan dan ketakutan.
    • Peluh berkeringat sejuk.
    • Kedudukan paksa (separuh duduk, dengan pemasangan tali pinggang bahu).

    Penyempitan saluran pernafasan membawa kepada kemunculan pernafasan yang bising - stridor. Sekiranya kekejangan dilokalisasikan di laring, maka ia mempunyai teduhan yang lebih kasar, dan dengan bronkospasme, timbre beralih ke frekuensi tinggi. Keradangan laring dan trakea dengan croup palsu juga dicirikan oleh batuk menggonggong dan serak. Tetapi tahap gangguan pernafasan dalam kedua-dua kes boleh mencapai tahap kritikal (asfiksia).

    Penyedutan pada asma bronkial diperpanjang, nada bersiul ("jauh") didengar pada jarak yang jauh, dada bengkak. Pada kanak-kanak dengan spasmofilia, selain laringospasme, kontraksi spastik diperhatikan dari otot-otot ekstremitas distal - "tangan pakar obstetrik" dan "kaki kuda". Dan dengan hipoparatiroidisme dan tetanus, sawan merangkumi seluruh badan. Apabila kekejangan serat bertali, disertai dengan rasa sakit, dan penguncupan tonik otot-otot dada menyebabkan berhenti bernafas sementara.

    Perlu diperhatikan kemungkinan kesukaran bernafas pada neurosis histeris. Dalam kes ini, sumber gangguan adalah dalam bidang neuropsikologi. Pada pesakit dengan perlembagaan neurotik, gejala berikut sering diperhatikan:

    • Rasa "ketulan" di kerongkong.
    • Ketidakpuasan dengan penyedutan.
    • Kebimbangan dan ketidakupayaan mood.
    • Berpeluh berlebihan.
    • Denyutan jantung.
    • Ketidakselesaan di kawasan jantung, dll..

    Serangan histeris secara luar mirip dengan serangan epilepsi. Tetapi hanya semestinya timbul di hadapan pemerhati luar, tidak disertai dengan kecederaan atau menggigit lidah, murid-murid mengekalkan ukuran dan reaksi mereka terhadap cahaya.

    Setiap penyakit mempunyai sejumlah ciri khas yang dapat digunakan untuk membuat diagnosis awal..

    Diagnostik tambahan

    Kaedah tambahan akan membantu menghentikan persoalan penyebab kekejangan otot pernafasan. Dan memandangkan pelbagai kemungkinan keadaan, senarai alat diagnostik yang diperlukan cukup luas. Perhatian khusus harus diberikan kepada prosedur seperti itu:

    Sekiranya sifat kejang neurosogenik diandaikan, maka spektrum kaedah diagnostik semestinya merangkumi penyelidikan psikofisiologi - menggunakan soal selidik dan soal selidik, skala dan ujian khas. Berdasarkan sumber pelanggaran yang diduga, pesakit mungkin perlu berunding bukan hanya dengan doktor ENT, tetapi juga ahli endokrinologi, pakar penyakit berjangkit atau psikologi. Segala-galanya dilakukan untuk menentukan dengan cepat apa yang mengganggu pernafasan dan memberikan pertolongan yang mencukupi.

    Taktik terapeutik untuk kekejangan otot pernafasan merangkumi dua arah. Yang pertama berkaitan dengan rawatan kecemasan, dan yang kedua berkaitan dengan pembetulan selanjutnya. Tujuan rawatan, seperti biasa, adalah untuk menghilangkan proses patologi yang menyebabkan gejala tersebut.

    Langkah segera

    Masalah pernafasan mempunyai akibat yang serius, jadi anda harus segera mengatasi masalah tersebut. Dengan laringotrakeitis (kelompok palsu), bahkan sebelum kedatangan pasukan ambulans, anak itu harus diyakinkan, prosedur yang mengganggu harus dilakukan (mengusap kakinya, meletakkan plaster sawi), dan penyedutan wap harus dilakukan. Ini sahaja akan membantu melegakan sedikit serangan..

    Sekiranya kekejangan di kerongkong disebabkan oleh faktor refleks, anda boleh mencuba minum air, menahan nafas, mendorong muntah, atau menghidu amonia. Sentiasa memberikan udara segar dan kedamaian. Tetapi situasi yang lebih mengerikan mungkin memerlukan langkah yang lebih drastik. Daripada ubat-ubatan yang digunakan untuk laring dan bronkospasme, perlu diperhatikan:

    • Glukokortikoid (dexamethasone, budesonide).
    • Bronkodilator (salbutamol, ipratropium bromida).
    • Antihistamin (Suprastin, Tavegil).
    • Penenang (diazepam).
    • Persediaan kalsium (klorida dan glukonat).

    Kumpulan ubat yang terakhir digunakan sebagai rawatan kecemasan untuk spasmofilia atau kekurangan hormon paratiroid, ketika tahap kalsium dalam darah menurun dengan ketara. Dalam situasi yang sangat sukar, apabila kegagalan pernafasan meningkat dengan kekejangan laring, trakeostomi atau intubasi harus dilakukan.

    Langkah-langkah kecemasan bertujuan untuk menghilangkan faktor-faktor yang menimbulkan bahaya serius bagi kehidupan pesakit.

    Setelah bahaya diatasi, perlu dilakukan terapi selanjutnya. Pesakit dimasukkan ke hospital, di mana dia diberi rawatan perubatan yang berkelayakan dengan profil yang sesuai. Di tempat pertama adalah ubat-ubatan dari pelbagai kumpulan:

    Sekiranya tetanus dikesan, maka hanya serum tertentu yang mengandungi antibodi terhadap jangkitan ini yang dapat membantu. Laryngotracheitis bakteria memerlukan agen antimikroba, dan pesakit dengan reaksi neurotik harus memberi perhatian khusus untuk mengatasi faktor tekanan dan menormalkan rutin harian. Setiap keadaan mempunyai rejimen rawatannya sendiri.

    Kekejangan di saluran pernafasan atas dan bawah adalah perkara biasa. Ia disebabkan oleh pelbagai penyakit, meliputi saluran pernafasan dan sistem lain. Bahaya utama adalah bahawa kesukaran bernafas boleh membawa watak yang mengancam nyawa. Oleh itu, tidak ada masa untuk dibazirkan, dan apabila tanda-tanda amaran pertama muncul, berjumpa doktor. Hanya pakar yang akan mendiagnosis dan memberitahu anda apa yang harus dilakukan untuk menghilangkan kekejangan.

    Sebab dan gejala kekejangan bronkus, melegakan serangan dan rawatan

    Kekejangan bronkus adalah keadaan patologi di mana otot-otot bronkus mula berkontraksi secara tidak sengaja, yang menyebabkan penurunan lumen di dalamnya.

    Ini menghentikan aliran oksigen ke dalam badan dan penghapusan karbon dioksida. Pesakit mengalami kesukaran untuk bernafas dan bernafas di udara, perasaan berat timbul.

    Terdapat banyak sebab berlakunya serangan seperti itu, mungkin alahan atau penyakit pernafasan..

    Apa itu bronkospasme

    Keadaan patologi ini adalah reaksi terhadap sebarang rangsangan. Pada bronkus, berlaku kontraksi otot yang tidak disengajakan, yang mengurangkan lumen saluran udara, akibatnya, sukar untuk bernafas.

    Pernafasan seseorang menjadi sukar, jumlah oksigen yang mencukupi tidak masuk ke paru-paru, sesak nafas mungkin berlaku. Untuk menampung kekurangan oksigen, pesakit mula bernafas secara aktif.

    Pada masa ini, pertolongan segera diperlukan, anda perlu melegakan serangan secepat mungkin dan menormalkan pernafasan.

    Bentuk bronkospasme

    Terdapat beberapa bentuk bronkospasme:

    1. Dengan kemampuan untuk memulihkan pernafasan dengan ubat-ubatan.
    2. Dengan penyumbatan bronkus yang tidak dapat dipulihkan.

    Juga, bronkospasme boleh:

    1. Sebahagian - terdapat kawasan di paru-paru yang mengekalkan fungsinya.
    2. Jumlah - kekejangan otot merangkumi semua bronkus.

    Penyebab bronkospasme dan faktor risiko

    Selalunya, bronkospasme diperhatikan pada pesakit dengan asma bronkial. Walau bagaimanapun, patologi boleh timbul sebagai akibatnya:

    • bronkitis obstruktif - jenis ini terutamanya terdapat pada orang yang mengalami alahan;
    • bronkiolitis - sering didiagnosis pada kanak-kanak akibat jangkitan virus dan penyakit pernafasan yang mempengaruhi bronkus kecil dan alveoli. Penyakit ini sangat cepat dan boleh menyebabkan perkembangan radang paru-paru;
    • alahan - ini boleh menjadi rinitis, makanan atau alahan rumah tangga. Dengan penyakit ini, bronkus menjadi sangat sensitif terhadap sebarang pengaruh negatif. Akibatnya, bronkospasme mula terserlah apabila terdedah kepada alergen. Dengan penyakit seperti itu, anda harus menjalani pemeriksaan dan menghilangkan semua risiko agar penyakit ini tidak membawa kepada asma;
    • fibrosis sista adalah penyakit kongenital yang menyebabkan pembentukan rembesan bronkus terganggu;
    • asma jantung - reaksi bronkus berlaku kerana genangan darah di kapilari paru;
    • pengambilan benda asing ke saluran pernafasan. Bronkospasme berlaku dengan latar belakang pertindihan lumen oleh objek asing, edema dinding bronkus. Objek tajam yang boleh merosakkan selaput lendir dan menyebabkan peningkatan pengeluaran lendir sangat berbahaya;
    • keracunan - bronkospasme berlaku semasa muntah, apabila zarah-zarah kecil dapat memasuki bronkus dan menyebabkan kerengsaan membran mukus. Selalunya berlaku pada kanak-kanak;
    • tekanan berterusan;
    • pendedahan kepada keadaan cuaca buruk.
    1. Kecenderungan keturunan terhadap penyakit pernafasan.
    2. Selsema yang kerap berlaku pada masa kanak-kanak, bronkitis dan adenoid.
    3. Ciri-ciri pengembangan saluran pernafasan, kerana pembersihan bronkus yang tidak mencukupi dari rembesan terkumpul mungkin ada.

    Pada orang yang terdedah kepada alergi, faktor predisposisi untuk perkembangan penyakit ini adalah:

    1. Penyakit pernafasan dan virus akut.
    2. Sentuhan kerap dengan alergen.
    3. Mengambil ubat tertentu (penisilin, beta-blocker untuk menurunkan tekanan darah, dll.).
    4. Merokok pasif.
    5. Aktiviti fizikal yang berlebihan.

    Gejala bronkospasme

    Kontraksi otot-otot bronkus dengan kesan negatif pada mereka adalah reaksi terhadap perengsa. Dengan bronkospasme, otot tidak berehat untuk masa yang lama, ini menyebabkan peningkatan aliran darah, edema membran mukus dan penyempitan lumen bronkus.

    Akibatnya, kegagalan pernafasan berkembang. Sekiranya langkah-langkah segera tidak diambil untuk meredakan serangan, kekurangan oksigen akan bermula, yang boleh membawa maut.

    Gejala utama serangan adalah:

    1. Rasa sesak nafas yang berterusan, rasa berat di dada.
    2. Sesak nafas, iaitu penyedutan pendek dan nafas panjang.
    3. Batuk yang ganas, jarang berlaku dengan pembuangan dahak.
    4. Memutihkan kulit.
    5. Denyutan jantung.
    6. Berpeluh banyak.
    7. Berdehem bising.

    Pesakit pada saat-saat seperti itu dalam keadaan tegang, tubuhnya sedikit condong ke depan dengan sokongan di tangannya, dan kepalanya ditarik.

    Terdapat gejala serangan, di mana seseorang dapat menilai patologi yang menghampiri:

    1. Bersin dengan lendir yang banyak dari hidung.
    2. Kemerahan mata, kulit gatal.
    3. Batuk.
    4. Cephalalgia.
    5. Sering menggunakan tandas.
    6. Kelemahan, sikap tidak peduli.

    Walaupun dengan penampilan seseorang, seseorang dapat memahami bahawa dia mengalami kekejangan bronkus: sukar baginya untuk bernafas, otot pernafasan bekerja keras.

    Pada pesakit dengan asma, serangan seperti itu boleh berlaku dengan alasan apa pun, sama ada hidung berair atau bersentuhan dengan alergen. Pada bronkitis yang tersumbat, batuk tersedak boleh tiba-tiba muncul.

    Pada mulanya, seseorang mengalami sesak nafas yang teruk, selepas itu sesak nafas muncul dan ketidakupayaan untuk menarik nafas penuh. Mengi di paru-paru jelas dapat didengar.

    Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

    Dengan bronkospasme yang berpanjangan, tubuh mungkin diracuni oleh karbon dioksida, yang tidak dikeluarkan dari badan.

    Kegagalan pernafasan membawa kepada peningkatan jumlah paru-paru, kekurangan oksigen dalam darah, genangan darah di vena cava superior dan inferior, serangan jantung dan peredaran darah.

    Sekiranya tiada rawatan kecemasan, pesakit boleh mati!

    Diagnostik

    Untuk mengenal pasti penyebab kegagalan pernafasan, diperlukan diagnosis menyeluruh:

    1. Sebagai permulaan, pesakit diperiksa untuk mengesan edema, hipertensi arteri, dan lain-lain. Pesakit mempunyai pelepasan udara yang tidak lengkap dari paru-paru semasa menghembus nafas, serta ketahanan terhadap penyedutan.
    2. Anamnesis dikumpulkan, yang membantu mengetahui apa yang menyebabkan penyakit ini.
    3. Penyelidikan perkakasan:
    • spirometri - digunakan untuk mengesan kemungkinan penyumbatan paru-paru;
    • flowmetry puncak - membolehkan anda menentukan bagaimana penyempitan bronkus.
    • bodyplethysmography - membantu mendapatkan maklumat mengenai keadaan fungsi pernafasan dan pertukaran gas paru-paru.

    Rawatan bronkospasme

    Ubat hanya melegakan gejala dan mencegah akibat yang tidak menyenangkan dari penyakit ini. Perkara utama adalah untuk menghapuskan punca serangan..

    Rawatan untuk bronkospasme merangkumi:

    • mengambil ubat bronkodilator yang mengendurkan otot-otot bronkus, ini membantu melegakan serangan;
    • penggunaan inhaler dengan agen hormon yang melebarkan bronkus, melegakan kekejangan dan keradangan;
    • penggunaan glukokortikosteroid;
    • minum yang kerap dan hangat, penggunaan ubat ekspektoran yang membantu menghilangkan kahak.

    Sekiranya rawatan sedemikian tidak memberikan hasil dalam satu jam, anda harus berjumpa doktor. Pesakit menjalani rawatan lebih lanjut di hospital di bawah pengawasan pakar..

    Dalam setiap kes, rawatan akan berbeza, tetapi yang utama adalah mengecualikan hubungan dengan faktor-faktor yang menyebabkan kekejangan. Sekiranya alergi, anda perlu keluar ke udara segar, bilas hidung dan bilas tekak anda.

    Bronkospasme pada asma memerlukan ubat segera yang akan melegakan kekejangan dan mengembangkan lumen pada bronkus. Dalam setengah jam, anda boleh mengambil ubat ekspektoran.

    Penjagaan segera

    Pertolongan cemas untuk bronkospasme adalah seperti berikut:

    Buka tingkap untuk udara segar. Anda harus berhati-hati jika penyakit ini disebabkan oleh alergen yang berada di jalan (debunga, bau, dll.).

    1. Hubungi ambulans.
    2. Sekiranya serangan itu tidak berlaku untuk pertama kalinya, maka anda harus mengambil ubat-ubatan yang akan membantu melegakan kekejangan.
    3. Tenang, duduk dengan lebih selesa.
    4. Bernafas secara merata, tanpa bimbang, kerana panik hanya akan memperburuk keadaan.

    Pesakit asma harus selalu mempunyai ubat di kabinet ubat mereka untuk melegakan bronkospasme. Mereka membantu meningkatkan lumen pada bronkus, mengendurkan otot, melegakan pembengkakan selaput lendir dan membiarkan dahak mengalir. Ubat ini termasuk:

    1. Inhaler membentuk simpatomimetik.
    2. Glukokortikosteroid - ubat hormon yang datang dalam bentuk semburan atau penyelesaian untuk penyedutan.
    3. Anti alahan.
    4. Holinoblockers untuk penyedutan.

    Semua ubat mesti diresepkan oleh doktor yang kompeten. Pengambilan ubat sendiri dalam kes ini dilarang sama sekali..

    Rawatan selepas melegakan serangan

    Setelah serangan itu lega, rawatan harus diteruskan. Ini diperlukan untuk menghilangkan sebab-sebab yang menyebabkannya..

    1. Sekiranya itu adalah jangkitan pernafasan, maka antibiotik dan ubat antivirus diresepkan, penyedutan.
    2. Untuk alahan - antihistamin, glukokortikosteroid.

    Pencegahan

    Untuk mencegah perkembangan semula bronkospasme pada kanak-kanak dan orang dewasa, perlu mengambil langkah-langkah untuk mencegah:

    • merawat penyakit virus dan berjangkit yang tepat pada masanya yang boleh menjadi faktor dalam perkembangan kekejangan bronkus;
    • elakkan aktiviti fizikal yang berlebihan;
    • mengawal keadaan mental dan emosi anda;
    • untuk menolak dari tabiat buruk.
    • jika boleh, kecualikan pengaruh persekitaran yang buruk.

    Untuk mengelakkan kekejangan seperti itu semasa dan selepas pembedahan, ditetapkan terapi desensitizing menggunakan antihistamin dan kortikosteroid..

    Semasa operasi, anestesia umum dengan pengudaraan paru-paru ditunjukkan, yang akan membantu menormalkan pertukaran gas.

    Kekejangan bronkus adalah keadaan serius dan berbahaya yang boleh membawa maut. Gejala pertama harus menjadi alasan untuk berjumpa doktor.

    Pesakit dengan bronkitis obstruktif dan asma harus menjaga kesihatan mereka dan menjalani pemeriksaan perubatan secara berkala.

    Sebarang sentuhan dengan alergen harus dikecualikan, tidak boleh berada di tempat yang banyak orang semasa tempoh wabak, dan jika ada tanda-tanda selesema, segera mulakan rawatan.

    Gejala kekejangan paru

    Dinding bronkus kecil dan bronkiol diwakili oleh lapisan otot licin, ditutupi dari dalam oleh selaput lendir. Tidak seperti jejak berkaliber yang lebih besar, mereka tidak mempunyai lapisan tisu tulang rawan dalam bentuk cincin separuh. Kerangka yang padat membolehkan bronkus mengekalkan bentuknya dan mengekalkan lumen tetap untuk laluan udara yang tidak terganggu.

    Selaput lendir bronkiol kecil mudah membengkak apabila virus, bakteria, bahan kimia masuk ke dalamnya. Ini membawa kepada hipersekresi lendir, mencetuskan tindak balas imun dan kekejangan otot licin. Lumen bronkiol tersumbat, yang menyebabkan kesukaran bernafas.

    Penyebab kekejangan bronkus pada masa kanak-kanak boleh:

    • bronkitis akut;
    • ARVI;
    • penyedutan bahan yang merengsakan membran mukus;
    • reaksi alahan (termasuk kejutan anaphylactic);
    • asma bronkial;
    • aktiviti fizikal yang berlebihan;
    • badan asing.

    Aktiviti fizikal, kejutan emosi yang kuat dapat menimbulkan hiperventilasi paru-paru dan menyebabkan kekejangan bronkiol. Ini amat ketara pada kanak-kanak dengan disfungsi autonomi, asma bronkial..

    Bronkospasme boleh menjadi sejenis reaksi pelindung yang menghalang rangsangan luar memasuki alveoli. Tetapi selalunya keadaan ini merumitkan perjalanan penyakit yang bersifat radang dan alergi. Pada kanak-kanak dengan asma bronkial, kekejangan otot licin disebabkan oleh tindak balas saluran napas dan sintesis mediator biologi, ditambah dengan rembesan lendir dan edema yang berlebihan.

    Gejala bronkospasme pada kanak-kanak mungkin muncul dengan beberapa kerosakan sistem kardiovaskular. Gangguan hemodinamik menyebabkan penyempitan sekunder lumen bronkus.

    Pada kanak-kanak kecil, manifestasi bronkospasme dikaitkan dengan patologi saraf vagus. Kekejangan patologi secara berkala berlaku selepas trauma kelahiran ke otak. Pada kanak-kanak dengan fibrosis sista, pengecutan otot bronkus disebabkan oleh pengumpulan lendir likat.

    Bagaimana mengenali simptom pertama

    Tanda-tanda bronkospasme yang semakin hampir bergantung pada penyebab patologi. Sebelum serangan asma, tingkah laku dan mood anak mungkin berubah. Dia menjadi gelisah, merasa tidak selesa di dada. Sekiranya bronkospasme berkembang pada waktu malam, maka anak itu bangun dari kesukaran bernafas yang tajam, menangis dengan teruk. Dalam keadaan alergi, permulaan serangan didahului dengan kontak dengan bahan sensitif (penyedutan aerosol, pemberian ubat).

    Kanak-kanak itu mungkin mengadu kekurangan udara, kesukaran menghembus nafas. Kadang-kadang bersin dan cairan mukosa cair dari hidung muncul. Selepas ini, gambaran klinikal khas berkembang:

    • berdengkur kuat terdengar dari kejauhan;
    • kesukaran dan memanjangkan nafas dengan mengi;
    • batuk kering, tidak produktif;
    • pelepasan dahak vitreous tebal (dengan asma);
    • kulit pucat dengan warna kebiruan.

    Kanak-kanak itu mengambil posisi paksa - duduk, bersandar pada tangannya, dengan bahu yang diangkat. Postur ini membantu membersihkan kerongkong, dan dengan mengetatkan anggota badan, kerja otot interkostal dan otot pernafasan tambahan dipertingkatkan. Semasa berbaring, sesak nafas menjadi semakin teruk.

    Bronkospasme dengan kejutan anaphylactic disertai oleh edema laring. Nafas menjadi bising, serak dan cepat, dan suara itu serak. Anak cepat pucat, bibir menjadi kebiruan. Terdapat penurunan tekanan yang mendadak dengan kehilangan kesedaran.

    Cara menghilangkan bronkospasme: pertolongan cemas untuk kanak-kanak

    Kanak-kanak itu memerlukan pertolongan segera, dengan cepatnya penyediaan hidupnya. Keadaan ini sangat berbahaya dalam reaksi anafilaksis, yang dicirikan oleh perkembangan pesat. Dalam kes ini, akaun boleh berjalan selama beberapa minit. Apa yang tidak dapat dilakukan jika kekejangan berlaku:

    • gosokkan anak dengan bahan berbau kuat - terpentin, minyak aromatik, balsem;
    • beri herba dan madu;
    • letakkan plaster sawi;
    • gunakan antihistamin generasi pertama;
    • memberi ubat untuk menekan batuk;
    • gunakan ubat penenang sendiri.

    Di rumah, penampilan bronkospasme pada kanak-kanak dapat dihentikan dengan algoritma tindakan yang betul:

    • basuh anak untuk menyingkirkan alergen yang belum terpaku pada membran mukus;
    • tinggalkan tempat yang berhabuk dan berasap untuk menghentikan hubungan dengan perengsa;
    • buka tingkap jika ini bukan tempoh tanaman berbunga;
    • jaga anak dalam keadaan tegak atau separuh duduk;
    • beri minuman suam.

    Bronkospasme dapat muncul pada anak dengan latar belakang kesejahteraan lengkap. Keadaan ini semestinya membimbangkan, anda tidak boleh menggunakan ubat-ubatan sendiri, diperlukan bantuan doktor kecemasan. Sekiranya ini bukan kali pertama gejala muncul, dan ada alat sedut di rumah untuk melegakan kekejangan, anda perlu membiarkan anak itu menghirupnya. Agonis beta-2-adrenergik (salbutamol) dan M-antikolinergik (ipratropium bromida) lebih disukai. Sekiranya tidak berkesan, kortikosteroid yang dihirup (budesonide, beclomethasone) digunakan.

    Ubat ekspektoran dapat diberikan bronkodilator tidak lebih awal dari 15-20 minit. Jika tidak, mereka akan menyebabkan peningkatan rembesan dahak, pelanggaran aliran keluarnya dan peningkatan gejala..

    Langkah-langkah yang dijelaskan harus memperbaiki keadaan anak dan menghentikan serangan. Tetapi anda tidak boleh mengubati diri sendiri, lebih baik segera menghubungi ambulans.

    Untuk melegakan bronkospasme yang berterusan, doktor menggunakan ubat untuk pentadbiran intravena:

    • penyelesaian aminophylline;
    • prednison;
    • adrenalin (dengan kejutan anafilaksis).

    Adalah mustahil untuk menyuntik anak sendiri, hanya doktor yang dapat, berdasarkan gambar klinikal dan data pemeriksaan, memilih ubat yang diperlukan.

    Rawatan dan pencegahan

    Kanak-kanak kecil dengan bronkospasme, di bawah usia satu tahun, dikenakan rawatan wajib di hospital. Keadaan mereka boleh menyebabkan kegagalan pernafasan yang teruk. Dalam kes lain, keputusan mengenai perlunya rawatan pesakit dalam dibuat secara individu. Seorang kanak-kanak dengan bronkospasme baru harus ditunjukkan kepada ahli pulmonologi dan alahan.

    Kaedah berikut digunakan untuk diagnosis:

    • x-ray dada - diperlukan untuk mengesan tanda-tanda bronkitis, radang paru-paru;
    • spirometri - membolehkan anda menentukan keadaan fungsional paru-paru, daya ekspirasi, isipadu;
    • nadi oksimetri - menilai ketepuan oksigen darah kapilari dengan cara yang tidak invasif melalui sensor pada jari;
    • komposisi gas darah - analisis biokimia untuk menilai keparahan hipoksia.

    Terapi seterusnya untuk bronkospasme bergantung kepada penyebab patologi. Dalam bronkitis akut, antimikroba dipertimbangkan. Untuk melegakan sindrom mabuk, kanak-kanak tersebut diberi penyelesaian larutan garam secara intravena. Ambroxol digunakan sebagai ubat ekspektoran, dan acetylcysteine ​​digunakan untuk dahak kental. Terhadap latar belakang pengambilannya, pematuhan ketat terhadap rejim air diperlukan untuk memastikan pencairan dan pembuangan lendir yang baik.

    Pada asma bronkial, rawatan dipilih dengan mengambil kira keparahan patologi. Sebagai terapi asas, ubat anti-radang diresepkan. Bergantung pada keadaan, glukokortikoid, kromon, ubat anti-IgE, agen anti-sitokin digunakan. Untuk melegakan sawan, bronkodilator yang dihirup digunakan. Penghapusan reaksi alahan dilakukan dengan antihistamin.

    Dos dan kekerapan pentadbiran bergantung kepada keparahan patologi.

    Bronkospasme yang disebabkan oleh alahan dapat dicegah. Ibu harus mengingati produk atau bahan yang menyebabkan kekejangan untuk mengecualikan hubungan lebih lanjut dengan mereka. Untuk pencegahan, perlu mengubah diet, meninggalkan makanan yang alergen, dan lebih kerap pembersihan basah di rumah.